Kabar  

4,7 Juta Orang di Asia Tenggara Jatuh Miskin Akibat Pandemi

Warga berjualan di depan rumahnya yang semi permanen di pinggir rel Pejompongan, Jakarta, Selasa (2/2/2021). Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengklaim kebijakan yang diambil pemerintah sudah cukup tepat dalam menekan angka kemiskinan di masa pandemi COVID-19 sehingga masih berada di level satu digit yakni 9,78 persen. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/foc.

KABARINDAH.COM – Pandemi Covid-19 mendorong menambah 4,7 juta orang di Asia Tenggara ke dalam kemiskinan ekstrem sepanjang tahun lalu. Pandemi juga membuat 9,3 juta orang kehilangan pekerjaannya. Demikian menurut data Bank Pembangunan Asia atau Asian Development Bank (ADB), Rabu (16/3/2022).

“Pandemi telah menyebabkan meluasnya pengangguran, memperburuk ketimpangan, dan meningkatkan tingkat kemiskinan, terutama di kalangan perempuan, pekerja muda, dan lansia di Asia Tenggara,” kata Presiden ADB Masatsugu Asakawa.

Banyak negara di Asia Tenggara telah kehilangan keuntungan ekonomi dan pembangunan yang diperoleh dengan susah payah karena mereka terus berjuang dengan penyebaran varian Covid omicron.

Meskipun ADB memperkirakan pertumbuhan 5,1% pada tahun 2022 karena tingkat vaksinasi yang lebih tinggi mendorong ekonomi untuk dibuka kembali, ADB memperingatkan bahwa varian baru dapat memangkas pertumbuhan sebanyak 0,8%.

Baca Juga:  UPDATE TERBARU!! Cakupan Vaksinasi Kota Sukabumi Dosis Satu Capai 77.35 Persen

Menurut data Our World in Data, negara-negara dengan jumlah kasus Covid-19 tertinggi yang dilaporkan di kawasan ini sejak pandemi dimulai adalah Vietnam (6,55 juta), Indonesia (5,91 juta), dan Malaysia (3,87 juta).

“Dampak pandemi terhadap kemiskinan dan pengangguran kemungkinan akan berlanjut karena pekerja yang tidak aktif menjadi tidak terampil (de-skilled) dan akses orang miskin terhadap peluang semakin memburuk,” kata ADB. “Ketika ini terjadi, penurunan ketimpangan akan berpindah antar generasi.”

Wakil Presiden ADB Ahmed Saeed mengatakan sektor pariwisata, salah satu tulang punggung pertumbuhan di Asia Tenggara, mulai pulih.

“Pariwisata cenderung bangkit kembali dan menjadi lebih kuat daripada yang kami harapkan,” kata Saeed kepada “Squawk Box Asia” CNBC pada hari Rabu.

Baca Juga:  Pandemi, Lost Civilization, dan Nasib Generasi Penerus Kita

Meskipun kedatangan wisatawan internasional secara keseluruhan meningkat sebesar 58% pada Juli hingga September 2021 dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2020, namun tetap 64% di bawah level 2019, kata laporan itu.

Untuk mempercepat pemulihan ekonomi kawasan, ADB mendesak pemerintah Asia Tenggara untuk berinvestasi lebih banyak dalam sistem perawatan kesehatan mereka.

Sementara virus dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang pada ekonomi dengan menyebabkan gangguan parah pada rantai pasokan dan pasar tenaga kerja, kurangnya investasi dalam perawatan kesehatan juga memperburuk ketidaksetaraan, kata bank tersebut.

Mengalokasikan lebih banyak sumber daya akan “membantu sistem kesehatan memberikan perawatan, meningkatkan pengawasan penyakit, dan menanggapi pandemi di masa depan,” kata bank tersebut.

Baca Juga:  Implementasi Model Pembelajaran di Masa Pandemi Covid-19

ADB mengatakan pertumbuhan ekonomi Asia Tenggara dapat meningkat sebesar 1,5% jika pengeluaran kesehatan di kawasan ini mencapai sekitar 5% dari produk domestik bruto, dibandingkan dengan 3% pada tahun 2021.

“Negara-negara yang memiliki kapasitas perawatan kesehatan internal yang lebih besar, tingkat kekayaan yang lebih besar… berhasil melewati proses ini lebih baik daripada” negara-negara berpenghasilan menengah dan rendah yang tidak memiliki sistem dan infrastruktur perawatan kesehatan,” kata Saeed.