Bisnis  

Petani Cerita ke Jokowi, dari Bertani Umbi Porang 3 Tahun Punya Mobil

KABARINDAH.COM, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) berdialog dengan sejumlah perwakilan petani porang di Kabupaten Madiun, Provinsi Jawa Timur. Mereka membahas soal prospek tanaman porang di Indonesia.

Salah satu petani Yoyok Triyono mengatakan tanaman porang sedang naik daun. Dengan demikian, porang berhasil menarik perhatian anak-anak muda di Madiun.

“Petani milenial, petani muda di desa kami, mungkin di wilayah Madiun. Kalau zaman dulu lulus sekolah cari kerja di kota. Kalau sekarang tidak pak, lulus sekolah jadi petani porang. Tiga tahun berjuang bertani porang, setelah tiga tahun bawa pulang mobil,” ungkap Yoyok kepada Jokowi, Kamis (19/8/2021).

Yoyok mengaku baru mulai menanam porang pada 2010 lalu. Awalnya, ia hanya mempunyai lahan warisan dari sang ayah seluas 0,3 ha.

Baca Juga:  3 Ide Jualan Jenis Makanan Secara Online dari Rumah yang Gampang Dilakukan!

Namun, sekarang luas lahan Yoyok bertambah menjadi 3 ha. Menurut Yoyok, porang menjadi komoditas yang menjanjikan dan cukup mudah ditanam.

“Alhamdulillah 2020 Bapak Menteri sudah melepas varietas Madiun 1 dan penangkarnya kami semua pak. Jadi berbudidaya tanaman porang tanam sekali, bisa dipanen tahun kedua atau tahun ketiga. Setelah itu bertahap setiap tahun harus tanam lagi,” jelas Yoyok.

Sementara, petani lain bernama Warsito bercerita bahwa 1 ha lahan bisa menghasilkan 15 ton hingga 20 ton umbi porang. Hal ini bisa terjadi dalam rentang waktu tanam delapan bulan.

Jokowi pun bertanya berapa pendapatan yang dikantongi dari 15 ton-20 ton umbi porang tersebut kepada Warsito.

“Kurang lebih sekitar Rp35 juta-Rp40 juta,” jawab Warsito kepada Jokowi.

Baca Juga:  Prajogo Pangestu, Supir Angkot yang Jadi Orang Terkaya ke-5 di Indonesia

Sementara, Jokowi mengatakan porang sebagai produk yang menjanjikan dan memiliki masa depan cerah. Ia menitipkan pesan ke petani muda agar tak hanya mengerjakan di lahan pertaniannya saja, tapi juga bisa mengolahnya hingga pasca panen.

Ia juga mendorong agar petani bisa mengolah umbi porang menjadi barang jadi, seperti keripik. Hal ini agar ada nilai tambah dari tanaman porang setelah panen.

“Saya kira proses-proses seperti itu yang pemerintah inginkan. Jangan sampai nanti yang mengolah itu di Jepang, atau di China, atau di Korea Selatan, atau di Eropa, nggak,” ujar Jokowi.

Jokowi meminta tanaman porang diolah sepenuhnya di Indonesia. Dengan begitu, ada proses hilirisasi dan industrialisasi tanaman porang berjalan dengan baik.

Baca Juga:  Taat Konstitusi, Jokowi: Saya Tak Berminat Jadi Presiden Tiga Periode!

“Sehingga nilai tambah betul-betul ada di dalam negeri,” jelas Jokowi.