Hore… Pusat Perbelanjaan di Kota Sukabumi Boleh Buka Lagi. Ini Syaratnya

  • Bagikan
Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi.

KABARINDAH.COM — Pusat perbelanjaan di Kota Sukabumi akan dibuka kembali setelah satu bulan lebih tutup akibat penerapan PPKM. Kebijakan ini diambil setelah Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi mendapatkan informasi dari Gubernur Jabar bahwa pusat perbelanjaan di Kota Sukabumi dipersilahkan buka dengan persyaratan ketat.

Hal ini mengemuka dalam rapat koordinasi bersama dengan perwakilan managemen atau pengelola pusat perbelanjaan di Balai Kota Sukabumi, Senin (23/8). Hadir dalam pertemuan Kabagops Polres Sukabumi Kota Kompol Gito, Pasi Ops Kodim 0607/Kota Sukabumi, Kapten Inf Feri Yanto dan perwakilan pusat perbelanjaan seperti Yogya, Selamat, Superindo, Citimall, Ramayana, dan Tiara.

“Di awal pertemuan kami sampaikan terimakasih kepada pusat perbelanjaan yang tetap mengikuti apa yang diputuskan pemerintah mulai PPKM darurat hingga Level 4,” kata Wali Kota Sukabumi, Achmad Fahmi. Sehingga sudah satu setengah bulan pusat perbelanjaan tutup.

Dalam perkembangannya, ungkap Fahmi, alhamdulillah dari data yang ada kasus baru Covid di Kota Sukabumi melandai yakni kasus harian di bawah 50 per hari sebelumnya di atas itu. Selain itu angka kematian mengalami penurunan 1,3 persen, angka BOR pasien Covid di rumah sakit turun hanya 19 persen dan angka kesembuhan meningkat di atas 90 persen.

Didasarkan hal itu lanjut Fahmi, pemkot mengajukan kepada Gubernur Jabar agar pusat perbelanjaan boleh dibuka kembali. Hasilnya Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyampaikan kepada Wali Kota Sukabumi bahwa karena kasus Covid terkendali maka silahkan pusat perbelanjaan dilakukan pembukaan dan hal ini langsung dikoordinasikan dengan Kapolres dan Dandim.

“Dipersilahkan untuk membuka pusat perbelanjaan kalau sebelumnya hanya bagian bahan pokok penting buka, kalau sekarang boleh dibuka untuk yang lain seperti fashion dan sejenisnya,” terang Fahmi. Namun pembukaan ini dengan persyaratan yang harus dipenuhi.

Syaratnya kata Fahmi, pengelola pusat perbelanjaan harus mempersiapkan pembukaan dengan tetap menperhatikan protokol kesehatan yakni memakai masker, menjaga jarak dan menyediakan tempat cuci tangan. Kedua karyawan semua harus sudah divaksin.

Berikutnya, kata Fahmi, yang masuk lokasi diminta memperlihatkan bukti vaksin dengan menunjukkan kartu vaksin atau bisa download peduli lindungi diri dalam menjaga kesehatan seluruh pihak. Selanjutnya pengunjung dibatasi 50 persen agar secara sirkulasi tidak ada penumpukan. Di sisi lain tempat hiburan seperti lokasi bermain anak dan karoke di pusat perbelanjaan untuk sementara tutup.

Selain itu, anak dengan usia 12 tahun ke bawah dan di atas usia 70 tahun tidak diperkenankan masuk ke pusat perbelanjaan. Untuk pusat perbelanjaan jenis fashion dan sejenisnya diperbolehkan buka hingga pukul 18.00 WIB. ” Kebijakan ini harus disambut baik dalam rangka upaya memulihkan ekonomi meskipun ada pembatasan karena masih PPKM Level 4,” kata Wali Kota.

Kabag Ops Polres Sukabumi Kota Kompol Gito berharap pengelola pusat perbelanjaan menaati persyaratan yang ditentukan. Selain itu pengelola harus membuka posko di depan pusat perbelanjaan dalam memantau penerapan protokol kesehatan pengunjung. (RNI)

 

 

 

  • Bagikan