Kabar  

Terbanyak di Jabar, UIN Bandung-Sumedang Serahkan 285 Sertifikat Halal

KABARINDAH.COM-Rektor UIN Sunan Gunung Djati Bandung, Prof. Dr. H. Mahmud, M.Si., CSEE. bersama Kepala Dinas Koperasi, Usaha Kecil, Menengah, Perdagangan dan Perindustrian (UMKMPP) Kabupaten Sumedang, Hari Tri Santosa, AP. MM. melakukan Penyerahan 285 Sertifikasi Halal untuk Usaha Mikro dan Kecil (UMK) di Gedung Pendopo Induk Pusat Pemerintahan (IPP), Senin (26/09/2022).

“Sebanyak 285 sertifikat halal milik para Pelaku UMK di Kabupaten Sumedang telah terbit. Data ini adalah yang tertinggi di Jawa Barat untuk perolehan Sertifikasi Halal tahun 2022 per tanggal 25 September 2022,” jelasnya.

Menurutnya, sertifikat halal yang diperoleh melalui skema self declare SEHATI22 fasilitasi dari Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) tahap 1 tahun 2022 merupakan hasil pendampingan 32 orang Pendamping PPH Kabupaten Sumedang yang aktif dan profesional yang tergabung di Lembaga Pendamping Proses Produk Halal (LP3H) UIN Sunan Gunung Djati Bandung.

Baca Juga:  FoodTruck Rumah Zakat Distribusikan Bantuan di Wilayah Terdampak Banjir

“Dari Kabupaten Sumedang tercatat 640 total ajuan sertifikasi halal yang telah dan sedang diproses, sedangkan jumlah pelaku usaha yang ada di Kabupaten Sumedang sebanyak 13.000 pelaku usaha,” tuturnya.

Sejalan dengan UU Nomor 33 Tahun 2014 pasal 4, Produk yang masuk, beredar, dan diperdagangkan di wilayah Indonesia wajib bersertifikat halal, mendorong masyarakat untuk melakukan jaminan penyelenggaraan Produk Halal yang bertujuan untuk memberikan kenyamanan, keamanan, keselamatan, dan kepastian ketersediaan Produk Halal bagi masyarakat dalam mengonsumsi dan menggunakan Produk, serta meningkatkan nilai tambah bagi Pelaku Usaha untuk memproduksi dan menjual Produk Halal.

Dalam pertemuan yang dihadiri oleh lebih dari 100 pelaku usaha, Rektor menegaskan perlunya masyarakat untuk memperhatikan kehalalan produk konsumsi dan barang gunaan yang ada dalam kehidupan sehari-hari, terlebih bagi para pengusaha, “sertifikasi halal ini ini juga dapat mendorong produk pelaku usaha untuk dapat bersaing pada sasaran yang lebih global,” tandasnya.

Baca Juga:  Terus Berinovasi, Kunci Sukses UMKM Kuliner Lewati Masa Pandemi Covid-19

Mengingat sertifikat halal melalui jalur self declare ini terbatas pada UMK untuk produk makanan, minuman dan obat tradisional, pelaku usaha yang tidak termasuk dalam kategori yang bisa menggunakan skema self declare dapat melakukan sertifikasi halal melalui Lembaga Pemeriksa Halal (LPH) UIN Sunan Gunung Djati Bandung.

LPH UIN Sunan Gunung Djati Bandung telah diakreditasi oleh BPJPH Kemenag RI, dengan didukung fasilitas Laboratorium Pengujian Halal yang memenuhi standar ISO/EIC 17025 yang sedang dalam proses akreditasi Komite Akreditasi Nasional (KAN), memiliki sistem aplikasi yang dikembangkan sendiri khusus untuk LPH, serta didukung dengan SDM yang profesional.

“Dengan ini UIN Sunan Gunung Djati Bandung sebagai perguruan tinggi akan terus mendukung dan memfasilitasi masyarakat untuk dapat mengajukan sertifikasi halal produknya.”

Kepala Dinas Koperasi UMKMPP Kabupaten Sumedang, Hari Tri Santosa, AP. MM. menyampaikan bahwa pemerintah akan terus membantu masyarakat untuk terus mengembangkan produk-produk usahanya. “Saya atas nama pemerintahan Sumedang mengucapkan terimakasih kepada Rektor UIN Bandung atas dukungan, dorongan kampus dalam mengembangkan produk halal. Saya merasa bangga dengan perolehan 285 Sertifikasi Halal tahun 2022, terbanyak di Jawa Barat.” ujarnya.

Baca Juga:  Pemprov Kepulauan Belitung Dukung UKM Dapatkan Sertifikat Halal

Proses penyerahan 285 Sertifikasi Halal di Kabupaten Sumedang dihadiri Ketua Lembaga Pendamping PPH, Pusat Kajian Halal UIN Sunan Gunung Djati Bandung, Dr. Tri Cahyanto, M.Si., Sekretaris LP3H UIN Sunan Gunung Djati Bandung, Dr. Neneng Windayani, S.Pd., dan Kordinator Diklat LP3H UIN Sunan Gunung Djati Bandung Fahmi Hasan Nugroho, Lc., MA.