Kabar  

Pembukaan PESONAMU Universitas Muhammadiyah Bandung Dimeriahkan 1.700 Mahasiswa Baru

Menko PMK Muhadjir Effendy saat menyampaikan materi di hadapan 1.700 mahasiswa baru UM Bandung yang berlangsung di Auditorium KH Ahmad Dahlan UM Bandung (Dok Promosi & PMB UM Bandung).

KABARINDAH, Bandung — Universitas Muhammadiyah Bandung (UM Bandung) sukses menggelar pembukaan pekan sosialisasi dan orientasi mahasiswa baru (PESONAMU) di Auditorium KH Ahmad Dahlan UM Bandung pada Rabu 21 September 2022.

Pada PESONAMU kali ini diikuti sebanyak 1.700 mahasiswa baru dari 4 fakultas dan 18 program studi yang ada di UM Bandung. Mahasiswa baru yang berasal dari berbagai daerah ini berbalut pakaian putih hitam dan duduk dengan tertib.

Pesan rektor

Dalam sambutan pembuka, Rektor UM Bandung Prof Dr Ir Herry Suhardiyanto MSc IPU mengucapkan selamat datang dan selamat bergabung kepada 1.700 mahasiswa baru.

Rektor berpesan agar mahasiswa baru dapat sungguh-sungguh menimba ilmu di UM Bandung dan menjadi islamic technopreneurial yang tangguh.

Rektor mengajak kepada mahasiswa baru untuk lebih semangat dan cerdas dalam mempersiapkan masa depan. Kemudian juga tidak kenal lelah dalam belajar dan tak bosan untuk meningkatkan skill kemampuan.

“Selain itu, saya juga berharap saudara sekalian terbiasa dengan teknologi, inovasi, dan melakukan perubahan-perubahan. Kita saat ini dituntut untuk mewujudkan apa yang telah menjadi cita-cita kemerdekaan bangsa kita,” tutur rektor.

Baca Juga:  UIN Bandung Gelar Workshop Pengelolaan Jurnal Menggunakan OJS

Terakhir rektor berpesan agar mahasiswa baru UM Bandung bisa betul-betul memanfaatkan waktu selama empat tahun kuliah dengan maksimal. Misalnya dengan meningkatkan kapasitas dan membangun jejaring yang luas.

Harus bangga

Sementara itu Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Prof Dr KH Dadang Kahmad MSi mengatakan bahwa mahasiswa baru harus bangga bisa kuliah di UM Bandung.

Pasalnya, kata Dadang Kahmad, UM Bandung merupakan bagian dari perguruan tinggi Muhammadiyah (PTM) yang saat ini jumlahnya sudah mencapai 171 di seluruh Indonesia. Kampus Muhammadiyah juga sudah ada di Malaysia dan Australia.

“Anda merupakan bagian dari keluarga mahasiswa Muhammadiyah yang jumlahnya 580.000 di seluruh di Indonesia. Di Papua, Manokwari, yang minoritas muslim pun (kampus Muhammadiyah) ada. Muhammadiyah merupakan sebuah organisasi (yang sudah berusia) 109 tahun dan organisasi Islam tersukses di dunia,” ungkapnya.

Baca Juga:  PBAK 2021 UIN Bandung: Jadilah Garda Terdepan Bangun Indonesia Emas

Tokoh Muhammadiyah senior yang juga Ketua Badan Pembina Harian (BPH) UM Bandung ini kemudian mengingatkan kepada para mahasiswa agar kuliah jangan hanya mencari ijazah, tetapi semata-mata niatkan kuliah untuk pembelajaran.

“Semangat belajar harus menggebu-gebu. Jangan hanya mengandalkan dosen, tetapi harus punya kemandirian untuk mencari ilmu sebanyak-banyaknya dari berbagai sumber,” tandasnya.

Doa KH Suhada

Pada waktu yang sama Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Barat KH Suhada mendoakan mahasiswa baru UM Bandung agar nantinya lulus tepat waktu dengan prestasi yang membanggakan sekaligus menjadi kader-kader terbaik Muhammadiyah.

KH Suhada mengatakan bahwa mahasiswa sebagai agen perubahan akan menjadi pemeran utama dalam pembangunan bangsa ke depan.

“Tidak mungkin bisa menjadi pemeran utama kalau kapasitasnya tidak memadai. Oleh karena itu, manfaatkan sebaik-baiknya bimbingan dari Pak Rektor, dari dosen-dosen, dan bimbingan dari tokoh-tokoh Muhammadiyah,” kata KH Suhada.

Baca Juga:  Manajemen Peserta Didik

Self planning

Sementara itu di hadapan ribuan mahasiswa UM Bandung Menko PMK Muhadjir Effendy memberikan motivasi soal Indonesia emas 2045.

“Saat ini kalian masuk usia produktif. Tahun Indonesia Emas itu adalah milik mahasiswa UM Bandung,” kata Muhadjir yang disambut tepuk tangan riuh ribuan mahasiswa.

Masa depan Indonesia, kata Muhadjir, bergantung kepada mahasiswa baru yang saat ini menyiapkan sebaik-baiknya bekal kemampuan dan tetap produktif.

Berhasil menjadi manusia produktif akan menentukan masa depan Indonesia berikutnya. Generasi tua hanya mengantar saja. Tidak hanya mahasiswa, kata Muhadjir, tetapi pimpinan dan dosen juga harus bekeja keras untuk mencapai visi misinya

“Kalian semua haru punya self planning empat tahun selesai (kuliah). Perencanaan harus ketat. Insyaallah keluar dari UM Bandung akan terbiasa merencanakan diri dengan baik. Menentukan masa depan Indonesia ini, modalnya di samping pengetahuan dan akademik, yakni life skill,” tandasnya.***(FA/FK)