Lazada.co.id

Menjalin Persahabatan dan Persaudaraan dengan Berdonor Darah

  • Bagikan

KABARINDAH.COM – Pusat Studi Kebencanaan LPPM Universitas Muhammadiyah Bandung (UMBandung), Gerakan Nasional Revolusi Mental (GNRM) UM Bandung, Himpunan Mahasiswa Sarjana Keperawan (HIMSAKA) Universitas Bhakti Kencana (UBK), dan KDDS Indonesia berkolaborasi adakan donor darah sukarela (Doras) di Aula Lantai 2 PMI Kota Bandung pada Sabtu (25/12/2021) lalu.

Acara yang bertema ”Donor Darah Lifestyle Kita, Biarkan Darah Mengikat Kita Bersama dalam Persahabat dan Persaudaraan” tersebut bertujuan mewujudkan sikap peduli dan sukarela dalam membantu sesama. Kegiatan tersebut diikuti 178 pendonor darah dari berbagai kalangan.

Ketua Umum KDDS Indonesia sekaligus ketua pelaksana Doras, Hanura Triwibowo, dalam sambutannya mengajak masyarakat untuk terus berkarya dalam gerakan kemanusiaan dengan melaksanakan donor darah sukarela secara terus berlanjut.

”Pelaksanaan donor darah sukarela harus sesuai dengan jadwal dan secara kontinu, minimal 61 hari sekali. Alhamdulilah berkat dorongan dan motivasi seluruh dewan pengawas, pengurus, dan anggota KDDS Indonesia serta dukungan semua pihak, kegiatan ini berjalan dengan lancar,” ucap Hanura.

Baca Juga:  Pimpinan Komisariat IMM Fakultas Sains dan Teknologi UM Bandung Resmi Dilantik

Ketua Dewan Pengawas KDDS Indonesia, Setiadin, S.Pd., S.Sos., M.AP. (Kang Tias) sekaligus perwakilan dari Pusat Studi Kebencanaan LPPM UM Bandung, mengatakan bahwa para peserta sangat antusias mengikuti kegiatan donor darah kali ini.

Kang Tias mengatakan kegiatan Doras kali ini merupakan bagian pengamalan dari gerakan nasional revolusi mental (GNRM). Selain itu, kegiatan ini juga merupakan bentuk nyata visi KDDS Indonesia yakni mencetak donor darah sukarela baru dan menjadikannya donor darah sukarela lestari.

”Bisa dikatakan Doras lestari karena pesertanya merupakan peserta yang kontinu melaksanakan (donor darah). Ada peserta yang baru pertama kali melaksanakan donor darah sukarela, tetapi mayoritas dari peserta doras adalah peserta yang sudah lebih 2 kali melaksanakan Doras, ada yang 5 kali, 8 kali, 10 kali. Bahkan, anggota KDDS Indonesia ada beberapa orang yang sudah melaksanakan donor darah sukarela lebih dari 100 kali,” kata Kang Tias.

Dosen Program Studi Administrasi Publik UM Bandung ini menyampaikan bahwa agenda selanjutnya pada Februari 2022, Pusat Studi Kebencanaan LPPM UM Bandung bekerja sama dengan KDDS Indonesia juga akan melaksanakan akan Doras massal setiap Sabtu selama satu bulan penuh.

Baca Juga:  Wimboh Santoso: OJK Akan Jalankan 5 Prioritas Kebijakan Tahun Ini

”Target peserta dalam kegiatan nanti minimal 1.500 orang peserta donor darah massal di kampus, dengan tambahan agenda yakni sosialisasi pentingnya memutus mata rantai talasemia, yang bertepatan dengan bulan bakti KDDS Indonesia,” tutur Kang Tias.

Sementara itu, mewakili Ketua Pengurus PMI Kota Bandung, dr. Yanni Nuraini, mengapresiasi dan memberikan penghargaan tinggi atas kegiatan donor darah yang digelar kolaborasi antara Pusat Studi Kebencanaan LPPM UM Bandung, GNRM UMBandung, KDDS Indonesia, dan HIMSAKA UBK ini.

Menurut dr. Yani, donor darah merupakan sebuah prosedur sukarela yang memiliki manfaat besar untuk menyelamatkan nyawa seseorang. ”Darah yang berasal dari setiap pendonor akan dikumpulkan melalui jarum steril yang hanya sekali pakai,” tegas Yani.

dr. Yani menegaskan bahwa donor darah termasuk perbuatan yang sangat mulia. Namun, tidak semua orang bisa melakukan donor darah. Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi, seperti rentang usia, berat badan, tekan darah, dan tidak dalam kondis sakit.

Baca Juga:  Inilah Cara Makom Albab Bandung Raya dan Priangan, Mempererat Tali Silaturahmi

”Seseorang yang ingin mendonorkan darah harus memperhatikan kesehatannya karena hal tersebut menyangkut keselamatan orang lain,” ungkapnya.

dr. Yani mengungkapkan bahwa manfaat yang bisa diterima oleh pendonor darah di antaranya meningkatkan produksi darah, mengurangi risiko penyakit jantung, menurunkan risiko kanker, dan masih lagi manfaat lainnya.

Pada waktu yang sama, Ketua Pelaksana Doras dari HIMSAKA Universitas Bhakti Kencana (UBK) Pratiwi menyampaikan ucapan terima kasih kepada pihak PMI Kota Bandung, Pusat Studi Kebencanaan LPPM UM Bandung, GNRM UM Bandung, dan pihak KDDS Indonesia atas terselenggaranya kegiatan Doras.

”Kami juga mengucapkan terima kasih kepada para panitia penyelenggara yang telah mempersiapkan acara sedemikian rupa sehingga berjalan dengan baik, insyaallah kegiatan ini berkah,” tandas Pratiwi.***(Firman Katon)

  • Bagikan