Lazada.co.id

Ilmuwan NASA Serukan Status Pluto sebagai Nama Planet

  • Bagikan

KABARINDAH.COM – Sekelompok ilmuwan di Amerika Serikat menyampaikan permintaan untuk mengembalikan pluto pada jajaran planet yang terdapat di galaksi Bimasakti atau Milkyway, galaksi Bumi bernaung.

Mengutip The Next Web, mantan kepala NASA Jim Bridenstine menyerukan pemulihan dari status planet Pluto pada tahun 2019 lalu, menyebut bahwa begitulah cara dirinya mempelajari jajaran planet, dan Bridenstine menegaskan bahwa dirinya berkomitmen untuk pemulihan tersebut.

Ilmuwan kini ingin menambahkan batu ruang angkasa serupa Pluto di dekat Matahari ke dalam jajaran planet resmi yang diakui dunia. Menurut peneliti, pihaknya menyuguhkan bukti bahwa penyelarasan taksonomi dengan kerumitan geologis adalah taksonomi ilmiah yang paling berguna untuk planet.

Baca Juga:  Ethereum, Mata Uang Kripto yang Dipakai Beli Foto NFT Ghozali Everyday

Peneliti juga menyebut bahwa kompleksitas planet primer dan sekunder inilah yang merupakan bagian penting dari rantai asal usul kehidupan di alam semesta. Pada dasarnya, hal ini berarti entitas geologis yang rumit di ruang angkasa mampu memenuhi persyaratan yang diajukan tim untuk status planet.

Penulis utama laporan penelitian ini, Philip Metzger, menyebut bahwa definisi tersebut akan menghadirkan 150 planet di sistem tata surya Bumi. hal ini berarti bahwa setiap bulan di sistem tata surya, termasuk bulan milik Bumi, Luna, yang sekitar satu pertiga lebih besar dari diameter Pluto, akan dipertimbangkan sebagai planet.

Baca Juga:  Ethereum, Mata Uang Kripto yang Dipakai Beli Foto NFT Ghozali Everyday

Alasan untuk hal ini karena tim Metzger ingin menghapus kualifikasi untuk status planet yang mendikte bahwa obyek harus memiliki orbitnya sendiri yang jelas untuk dipertimbangkan sebagai planet.

Hal ini sebelumnya tidak memungkinkan bulan, asteroid, dan benda ruang angkasa lain di sistem tata surya untuk mendapatkan status sebagai planet. Dengan demikian, jika Pluto adalah planet, maka hampir sebanyak 200 bulan dan benda ruang angkasa lain dalam jumlah tidak terbatas berada di sistem tata surya Bumi.

  • Bagikan